You are here
Home > Kisah Sukses > Kesuksesan Baedowy Bisnis Pengolahan Bijih Plastik Daur Ulang

Kesuksesan Baedowy Bisnis Pengolahan Bijih Plastik Daur Ulang

Kesuksesan Baedowy Bisnis Pengolahan Bijih Plastik Daur UlangBisnis pengolahan bijih plastik daur ulang – Tiap-tiap kesuksesan itu memanglah butuh diperjuangkan. Usaha keras serta peras keringat Baedowy sepanjang bertahun-tahun menunjukkan itu.

Kesuksesan Baedowy Bisnis Pengolahan Bijih Plastik Daur Ulang

Bermula di tahun 2000 waktu ia memulai bisnis pengolahan bijih plastik daur ulang. Walau ia bekas seseorang pekerja kantoran yang sehari-hari memakai dasi, Baedowy tak sekalipun risih mesti harus bersahabat dengan tumpukan sampah. Bahkan juga iapun tidak malu untuk berkeliling berburu sampah ke tukang rongsok siang serta malam.

Daya juang Baedowy cukup kokoh. Ia seseorang pejuang tangguh serta tidak mudah menyerah. Ia nekad melakukan bisnis pengolahan bijih plastik daur ulang dengan modal awal seputar 50 juta yang digunakan untuk beli mesin, sewa tempat serta bikin bangunan sederhana.

Pada saat memasuki tahun ke-2 pada akhirnya keberuntungan menghampiri dirinya. Bisnis pengolahan bijih plastik daur ulang yang ditekuninya makin berkembang. Saat ini bijih sampah hasil olahannya diekspor ke China.

“Satu kali ekspor dapat meraih 20 ton. Tiap-tiap 1 minggu dapat satu hingga dua kontaineran. Tentang keuntungan ya kurang lebih 500 rupiah per kg, “ tutur pria berumur 37 th. ini.

Dalam satu hari mesin pengolahan bijih plastik daur ulang bikinannya dapat menggiling sampai 3 ton bahan baku sampah plastik, namun rata-rata sehari hanya buat giling 1 ton saja.

Ujian Bisnis

Bisnis Pengolahan Bijih Plastik Daur UlangKeberhasilan yang direguknya dalam bisnis pengolahan bijih plastik daur ulang ini pasti tidaklah instan. Di th pertama, ia menjumpai banyak masalah yang nyaris saja membuatnya pesimis. “Kendala sekurang-kurangnya ada dua hal tehnis serta non tehnis”.

Non tehnis berbentuk ujian mental. “Saya ini seseorang sarjana, bekas pegawai bank yang selau memakai dasi, mendadak mesti jadi pemulung, tukang sampah. Tiap orang juga bakal malu, tidak kecuali orangtua saya”.

Masalah teknis berupa mesin yang selau ngadat. Nyaris di setahun pertama saya disibukan dengan membenarkan mesin supaya dapat berfungsi maksimal,“ kilahnya.

Bahkan juga yang lebih tragis, saat sebelum itu, ia mesti ikhlas terusir dari rumah kontrakannya lantaran tidak kuat membayar uang kontrakan. “Itu merupakan saat yang paling menyedihkan dalam kehidupan saya. Waktu itu, saya mesti menitipkann istri serta anak-anak saya ke rumah orangtua saya. Momen itu bakal selau teringat dalam benak saya, ” kilahnya mengeluh.

Namun itu dahulu, saat sebelum ia ciptakan sendiri mesin pengolahan bijih plastik daur ulang. Baginya, itu merupakan bahan pelajaran untuk beranjak menjadi lebih baik.

Kenyataannya dengan usaha keras serta restu orangtua, walau dari sampah tetapi ia dapat menyedot rupiah. “Satu hal yang utama untuk saya, restu orangtua, itu yang mendongkrak saya sampai sukses,” pengakuan bapak tiga anak ini.

Pemulung serta Mitra

Sesudah 10 th lebih itu berlalu, saat ini bisnis pengolahan bijih plastik daur ulang Baedowy makin bergairah. Untuk bahan baku ia berdayakan kian lebih 100 pemulung. Tidak cuma itu, iapun telah menjalin kerja sama dengan kian lebih 80 mitra kerja yang dari Aceh sampai Papua.

“Saya bangga dapat memberdayakan beberapa pemulung serta ibu-ibu di sekitar pabrik. Di samping itu, dengan menjalin kerjasama bersama 80 mitra otomatis semakin banyak orang yang ikut diberdayakan. “Dalam satu pabrik dapat mempekerjakan kian lebih 60 orang, ” tambah pria lulusan Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Kampus Merdeka Malang ini.

Untuk mitra kerja, tidak segan ia memberi kursus dari 0 sampai jadi ahli yang diselenggarakan di berbagai kota. “Setiap mitra yang beli mesin dari saya, saya beri pelatihan sampai bisa, bahkan juga sampah hasil olahannyapun saya siap beli, ” ungkap Bos CV Majestic Buana Grup yang bermarkas di jalan raya Cimuning, Mustika Jaya, Bekasi ini.

Di samping memberdayakan beberapa pemulung, yang pantas ditiru yaitu ia tidak pernah lupa sedekah. Dengan cara teratur, Baedowy juga kerap mengadakan acara tasyakuran serta sedekah pada anak-anak yatim piatu.

Saat ini berbagai macam penghargaan seperti Dji Sam Soe Award, Kalpataru telah diraihnya. Selain itu Ia juga sering diundang untuk mengajar kuliah umum di berbagai kampus di tanah air.

“Sampah yaitu permasalahan besar bangsa kita. Namun bila di proses baik serta dengan tehnologi yang tepat, sampah dapat jadi suber rupiah yang menggiurkan. Saya berobsesi untuk membagikan pengetahuan saya ini ke semua orang, ” ujarnya.

Banyak dicari:

https://umkmjogja com/bisnis-pengolahan-bijih-plastik-daur-ulang html, usaha daur ulang plastik, kemitraan usaha pengolahan plastik, peluang usaha kemitraan biji plastik, pengolahan bijih plastik, pemulung yg sukses jadi pengekspor biji plastik, pengolahan biji plastik di kalteng, olahan biji plastik, mitra usaha biji plastik, pluang usaha bijih plastik, mitra bisnis pengelolaan sampah plastik, kursus pelatihan pengolahan bijih plastik baedowy, kerjasama usaha d, bisnis pengolahan plastik, bisnis kemitraan biji plastik, bisnis biji plastik kemitraan, bisnis biji, bijih plastik daur ulah buat apa, bijih plastik asli non daur ulang, usaha pengolahanbiji plastik

Tinggalkan Balasan

Top